GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-Religius

Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-Religius

Citizen Reporter Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-Religius Disampaikan saat diskusi temu Pemuda Lembaga Dakwah Islam Indonesia …

Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-Religius

Citizen Reporter

Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-Religius

Disampaikan saat diskusi temu Pemuda Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Kota Makassar di Masjid Nurul Hakim, Makassar

Hadapi Bonus Demografi, Pemuda LDII Didorong Profesional-ReligiusCitizen ReporterDiskusi temu Pemuda Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Kota Makassar di Masjid Nurul Hakim, Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (24/3/2018).

Citizen Report, Ilmaddin Husain, Wakil Sekretaris LDII Sulsel Melaporkan dari Makassar

MAKASSAR â€" Pada 2020 hingga 2030, Indonesia akan mengalami fase bonus demografi. Di tahun itu, jumlah penduduk produktif l ebih banyak daripada jumlah penduduk non produktif. Sekaitan dengan itu, pemuda harus meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM).

“Dikatakan bonus karena tidak terjadi terus menerus, melainkan hanya terjadi sekali dalam beratus-ratus tahun. Jumlah usia produktif, yaitu 15 sampai 64 tahun akan mencapai 70 persen. Sedangkan jumlah penduduk non produktif yaitu usia di bawah 14 tahun dan di atas 65 tahun angkanya hanya 30 persen,” ujar Wakil Ketua DPW LDII Sulawesi Selatan Dr Sukardi Weda SS MHum MPd MSi MM MSosI MAP saat menjadi narasumber dalam diskusi temu Pemuda Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Kota Makassar di Masjid Nurul Hakim, Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (24/3/2018).

Hadir dalam diskusi, Ketua DPD LDII Kota Makassar Drs Renreng Tjolli MAg dan Ketua Forum Dakwah Mahasiswa Islam (FDMI) Ahmad Riefai Hatta SPWK. Adapun diskusi dipandu Wakil Sekretaris LDII Sulawesi Selatan Ilmaddin Husain SPd. Kegiatan yang dihadiri ratusan mahasiswa ini bertajuk †œPeran Generasi yang Berkarakter Profesional Religius dalam Menghadapi Bonus Demografi”. Kegiatan ini diselenggarakan atas kerjasama DPD LDII Kota Makassar dengan FDMI.

Dalam diskusi tersebut, Sukardi menyampaikan materi “Peran Generasi Z yang Berkarakter Profesional Religius Menghadapi Bonus Demografi”. Sebagai generasi yang hidup di abad digital, kata Sukardi, pemuda LDII perlu memahami literasi digital.

Sukardi melanjutkan, dalam menghadapi bonus demografi, pemuda harus memaksimalkan potensi diri dengan education (pendidikan), employment (lapangan kerja), dan engagement (partisipasi). “Pertama, adalah education (pendidikan). Dalam menghadapi tantangan yang ada, sebagai generasi muda dituntut untuk menjadi generasi yang well-educated dengan kemampuan mumpuni di bidang-bidang vokasional, literasi keuangan dan digital. Selain itu, kemampuan soft skill terkait komunikasi, critical thinking, kreatifitas, kolaborasi (team work), dan entrepreneurship,” ujar dew an pakar ICMI Orwil Sulawesi Selatan ini.

Kedua, kata Sukardi, adalah employment atau lapangan pekerjaan. Lapangan pekerjaan menjadi elemen penting yang harus dikembangkan dalam mengadapi era bonus demografi. Alasan inilah sehingga pemerintah gencar melancarkan beragam program untuk menghasilkan wirausahawan muda.

Ketiga, dibutuhkan engagement (partisipasi). “Dari dulu, pemuda terkenal sebagai motor penggerak yang menancapkan tonggak-tonggak sejarah bangsa ini,” ungkap Sukardi.

Pihaknya mengajak Pemuda LDII meningkatkan kompetensi individu. “Jadilah insan pembelajar sebagai upaya untuk selalu meningkatkan kualitas diri, baik di bidang agama maupun di bidang profesi masing-masing. Langkahnya melalui upaya pencarian dan pemahaman ilmu agama dan diikuti dengan ilmu lainnya sesuai dengan jalur pilihan profesi masing-masing,” sebut Sukardi.

Selain itu, kata Sukardi, tingkatkan kualitas perilaku dengan rujukan moralitas 6 tabiat luhur sebagai bagian da ri aktivitas dakwah (dakwah bil-hal). “Enam tabiat luhur yakni rukun, kompak, kerjasama yang baik, jujur, amanah, dan kerja keras lagi hemat,” papar Wakil Ketua Komisi Informasi dan Media MUI Sulawesi Selatan ini. (*)

Penulis: CitizenReporter Editor: Suryana Anas Ikuti kami di Usai Sebut Undangan Anak Jokowi Dijual Rp 25 Juta, Arseto Pariadji Ngaku Diteror akan Disembelih Sumber: Google News | Berita 24 Sulsel

Tidak ada komentar